Perdagangan International / Inco Terms

  • (0)
  • 16
    Oct
  • Author : PT. Semultic WTP Logistics Indo Category : News

Perdagangan Internasional- Incoterm

INCOTERM

Prinsip Kontrak Bisnis Internasional

–          International Commercial Term (INCOTERM)

Cakupan dalam Incoterm :

l  Menyelesaikan Penjualan Barang

l  Untuk menunjukkan kewajiban pihak – pihak yang berkontrak berkaitan dengan pengiriman barang.

l  Untuk menetapkan persyaratan transportasi dan penyerahan barang dalam bentuk ringkas

 

Dikeluarkan oleh International Chamber of Commerce (ICC) pada tanggal 1 Januari 2000

Merupakan seperangkat peraturan yang dibuat untuk menyeragamkan penafsiran persyaratan perdagangan yang menetapkan hak dan kewajiban pembeli dan penjual dalam transaksi internasional.

 

INCOTERM

GROUP E     EXW  Ex WORK
GROUP F FCA

FAS

FOB

Free Carrier

Free Alongside Ship

Free On Board

GROUP C CFR

CIF

CPT

CIP

Cost and Freight

Cost Insurence and Freight

Carriage Paid To

Carriage and Insurance Paid To

GROUP D DAF

DES

DEQ

DDU

DDP

Delivered At Frontier

Delivered Ex Ship

Delivered Ex Quay

Delivered Duty Unpaid

Delivered Duty Paid

 

INCOTERM

“E” Terms – Ex Work

Penjual menyerahkan barangnya ditempatnya sendiri

“F” Penjual menyerahkan barangnya di tempat yang ditunjuk oleh pembeli

“C” Terms

Penjual menandatangani kontrak angkutan tanpa menanggung resiko kehi  langan atau kerusakan barang atau biaya tambahan yang terjadi setelah pengapalan (CFR, CIF, CPT, dan CIP )

“D” Terms

Penjual menanggung biaya dan resiko yang diperlukan / yang timbul dalam pengangkutan barang itu ke negara tujuan (DAF, DES, DEQ, DDU,dan DDP)

 

Tiga Jenis Kontrak dalam Perdagangan Internasional

  1. Kontrak Penjualan
  2. Kontrak Angkutan
  3. Kontrak Asuransi

Petunjuk umum dlm Penggunaan Incoterms

  1. Tidak menentukan secara langsung waktu pembayaran dilaksanakan
  2. Kontrak antara penjual dan pembeli tidak mutlak harus mengunakan Incoterms yang tertera dalam kontrak jual-beli
  3. Bank hanya membayar berdasarkan dokumen yang tertera dalam L/C
  4. Incoterms hanya berlaku terhadap hubungan antara penjual dan pembeli
  5. Bila ekspor-impor berdasarkan izin Pemerintah kontrak jual beli harus dibuat berdasarkan persyaratan yang berlaku.

 

Pemilihan istilah/Terms dlm kontrak jual/beli tergantung pada:

  1. Kekuatan tawar-menawar dari tiap-tiap pihak.
  2. Strategi ekspor penjual
  3. Sifat perdagangan
  4. Kesiapan traspro
  5. Peraturan-peraturan ekspor / impor
  6. Keadaaan politik kedua negara

 Pada kondisi Persaingan ketat. Penjual seharusnya :

  • Menawarkan harga yang sesuai dengan harga di pasaran negara pembeli. Penjual mungkin akan menyerahkan barangnya dgn  istilah Ex Quay atau Delevery Duty Paid (DDP) Tapi jika hanya ingin kewajibannya berkurang dia harus mengatur dan membayar biaya angkutan dengan istilah C&F, CIF, Freight carriage paid to, atau Freight carriage insurance paid to.

Dalam hal demikian penjual harus tidak membatasi tanggung jawabnya pada “Ex WORKS, FAS, dan FOB atau FCA.

Dalam kondisi Normal maka penjual akan memilih resiko selama transpotasi dan terms yang tanggung jawabnya sampai barang tiba di tempat tujuan. (Misalnya: Ex-SHIP, Ex-Quay, DDP)

 

Ex Works

  1. Kewajiban utama dari penjual hanya menyediakan barang ditempatnya.( penjualan Frangko Gudang )
  2. Pembeli harus mengatur pengangkutannya, berarti menanggung biaya dengan resiko semenjak barang diambil dari gudang penjual menuju ke tempatnya, termasuk izin ekspor yang diperlukan.
  3. Istilah Terms berarti penjual tanggung jawabnya kecil karena pembeli mengambil barangnya dari gudang penjual,( seperti Cash and Carry)
  4. Bagi Buyer, bagaimanapun cara ini tidak menguntungkan karena semua tanggung jawab dan resiko ditanggung oleh pembeli

 Group F

FCA ( Free Carrier )

Terms ini dibuat untuk memenuhi persyaratan dari Modern transport.

Kewajiban utama penjual adalah menyerahkan barangnya di tempat yang ditunjuk oleh pembeli dalam keadaan “clear for export” Jika tempat yang ditunjuk tidak jelas penjual dapat memilih tempat / daerah yang terdekat dengan yang ditulis.

FAS (Free Alongside Ship)

                Kewajiban utama penjual adalah menyerahkan barangnya incleared for export disisi kapal, dermaga atau tongkang di pelabuhan laut. Artinya pembeli menanggung semua biaya dan resiko hilang atau kerusakan yang timbul ketika barangnya tiba di sisi kapal. Kewajiban Penjual memberi tahu pada pembeli

 

FOB ( Free on Board

Kewajiban penjual : menyerahkan barang sampai di atas kapal, menyiapkan izin ekspor serta pajak yg diperlukan

Kewajiban pembeli :mengurus angkutan.

Resiko kerusakan, kehilangan telah dipindahkan dari penjual ke pembeli setelah barang melewati pagar kapal.

Biaya pemuatan ke kapal bisa dirundingkan/ditanggung berdua sesuai perjanjian.

Menjual dengan FOB menguntungkan penjual.

 

Group C

CFR ( Cost and Freight )

1.Kewajiban utama seller adalah menanggung biaya angkutan (freight) sampai tempat tujuan yang ditunjuk buyer dan menyerahkannya di atas kapal, menyiapkan izin ekspor, pajak, biaya yg diperlukan, serta membayar biaya pemuatannya.

2.Resiko kehilangan, kerusakan barang, dan kenaikan biaya dipindahkan dari seller ke buyer ketika barang melewati pagar kapal.  

3.Kewajiban utama buyer adalah menerima barang jika invoice danB/L telah diterimanya dan menyiapkan izin impor yang diperlukan.

4.CFR menguntungkan seller jika dis adalah eksportir besar dan mampu memilih terms yang lebih baik dari carrier.

5.Sama dengan C&F yang menguntungkan buyer

 

CIF

CIF sama dengan CFR, bedanya ada tambahan bahwa seller harus menanggung asuransinya sampai pelabuhan tujuan. Seller harus mengampalkan barangnya dalam keadaan “Clear for export”

 

CPT( Carriage Paid To )

Kewajiban utama seller sama seperti pada membayar fright sampai ke tempat yang menjadi tanggung jawab frirt carrier dan bukan ship’s rail.

 

CIP (Carriage and insurance paid to)

 Kewajiban utama seller sbb.

  1. menyiapkan barangnya
  2. mengurus transportasi dan membayar fright ke tujuan buyer termasuk asuransinya.

 

Grup D

DAF( Delivered at Frontier )

  • Digunakan jika angkutan menggunakan kereta api / truk (land transport
  • Kewajiban seller adalah menyerahkan barangnya.

DES( Delivered ex Ship)

  • Kewajiban utama selleradalah menyerahan barang ke Buyer di atas kapal di pelabuhan tujuan  atas biaya dan resiko seller.
  • Kewajibanbuyer adalah menerima penyerahan barang tsb dari kapal dan menanggung pembongkarannya. Buyer tidak menyiapkan izin impor dan membayar bea masuk dan bea lainnya.

DEQ ( DELIVERY EX QUAY)

  • Kewajiban utama seller mengangkut barang dan menyerahkan kepada buyer di dermaga pelabuhan tujuan yang tertera di dalam kontrak.
  • Seller menanggung biaya angkutan dan resiko yang terjadi.

Unpaid

  • Mewajibkan seller menyerahkan barang di pelabuhan tujuan dan menanggung biaya angkutan dan resikonya.dan menanggung biaya pembongkaran sampai di darat.
  • Kewajiban buyer menerima barangnya dalam keadaan unclear for import dan membayar semua bea masuknya.

DDP( DeliveryDuty paid)

  • Kewajiban seller   sangat besar seperti halnya DDU seller menyerahkan barangnya di pelabuhan tujuan dengan menanggung semua biaya impor di negara buyer.

Buyer menerima barangnya di pelabuhan bongkar clear for impor.